fiuuuuh…. cape bener…. (lanjutan)

(lanjutan…)

Copas from my private wedding blog


Mungkin karena kasian juga dengan aku, si calon vendor itu menyanggupi untuk bisa membuatkan dummy tersebut besok. Ya sudahlah, aku kasi kesempatan lagi (karena apa hasil dari perjuanganku selama ini bolak-balik udah 6x-dengan tadi malem jadi 7x-kalau gak dapet dummy?). Tapi aku udah memantapkan hati, kalau kali ini masih gini-gini aja, aku segera mu cari tempat lain. Gak ada toleransi lagi. Toh da big day kami kan coming soon.

So besoknya (14/01) aku segera kesana pulang kantor. Kali ini, aku gak menelpon dulu tapi mo langsung dateng. Toh kan udah janjian kemarin. Sempet pulang ke rumah dulu bentar untuk makan biar gak masuk angin (aku gampang banget masuk angin). Jam 5 sore baru start dari rumah. Di perjalanan ternyata macet banget dan super dingin serta agak sedikit hujan. Nyampe di calon vendor baru jam 18.20 WIB.. Artinya makan waktu ampir 1,5 jam perjalanan padahal normalnya hanya 1 jam saja paling lama.

Nyampe disana gak ada siapa-siapa selain aku sebagai calon customernya. Sempet mengucap syukur dalam hati karena berarti bisa leluasa. Tapi, aku liat si calon vendorku itu lagi memotong-motong dan menempel-nempel sesuatu. Oalaaaaaaaaah itu dummy punyaku!!! Artinya… Artinya… Gubrak!!!

Tapi aku mencoba sabar. Duh Gusti Allah, kenapa kok nasibku gini banget…

Jadilah 1,5 buah dummy. 1 yang lengkap, 1 lagi hanya depannya doang. Itu hanya dibedain warna, padahal maksudku, desain yang udah dibuatin kan ada 2, nah kedua desain itu dibikin dummynya untuk dibandingkan dan dipilih ama camer. Tapi… ah emang mengenaskan banget deh nasibku inih.

Pas dummy udah di tangan, aku gak segera pulang. Dalam keadaan udah capek seharian ngantor akupun masih liat-liat sekeliling. Yah kapan lagi bisa leluasa gini pikirku dalam hati. Teringatlah aku dengan desain yang 1 lagi itu. Kucoba minta soft copynya karena emang temenku juga dapet soft copynya. Tapi… Dia bilang komputernya kemarin diinstal ulang, jadi desainku yang 1 lagi itu udah gak ada. Plis deh!!! Ah apa lagi ini. Ya udah deh klo emang gak mau ngasi terserahlah yang penting udah dapet dummy aja udah seneng, aku membatin.

Kamipun mengobrol dan dia sempet bertanya dimana aku kerja. Ya karena ditanya ya aku jawab dunks. Pas tau aku kerja sebagai stafnya salah satu petinggi wilayah di jawa barat, eh dia bilang gini: “wah berarti termasuk yang inti juga yach…”   Maksudnyah??? Ya iyalah inti, kan di bawah langsung dari pemimpin wilayah, tapi apa maksudnya? Emang dengan aku jadi inti, aku bakal dapet servis yang lebih baik? Atau dengan taunya dia sekarang bahwa aku termasuk inti tu dia ngerasa gak enak udah ngasi servis yang kurang  selama ini?  Plis deh, aku selama ini justru menutupi tuh justru biar aku diperlakukan sama dengan konsumen yang lain. Biar vendor tuh bisa melayani dengan baik tanpa membedakan aku itu kerja dimana or punya hubungan saudara dengan sapa, dll.. Eh gak disangka dari pertanyaan itu berlanjutlah ke tawaran macem-macem. Bahkan tawaran yang belum bisa diketahui untuk umum. Owh, owh, owh… Gini tho… Hmmmm.. Baiklah sebaiknya kubongkar abis deh identitasku, lha wong udah kebongkar dikit-dikit. Tapi tetep, aku gak mau diperlakukan istimewa hanya karena aku kerja dimana dan punya hubungan saudara dengan siapa. Aku hanya ingin vendor itu melayani dengan baik siapapun konsumennya. Gak usah dibeda-bedain.

Ya Allah, kalau aku gak inget bahwa ini untuk acara (insyaallah) sekali seumur hidup, pengen rasanya aku angkat kaki cepat-cepat dari sana.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: